Belajar Saham

5 Tips & Petunjuk Investasi Saham untuk Pemula

Setiap hari ada banyak orang yang dapat meraih untung dari hasil berinvestasi saham di Bursa Efek Indonesia. Hasil yang menguntungkan bukanlah hasil dari keberuntungan, tetapi penerapan beberapa prinsip sederhana yang berasal dari pengalaman jutaan investor atas siklus pasar saham yang tak terhitung jumlahnya.

Walaupun kecerdasan adalah aset berharga dalam bidang apa pun, IQ superior bukanlah prasyarat untuk berhasil di bidang investasi. Warren Buffet berkata bahwa investasi bukanlah permainan dimana orang ber-IQ 160 mengalahkan orang ber-IQ 130, karena setiap orang memiliki kekuatan otak tersendiri dalam berinvestasi di pasar saham.

Sumber gambar: Google Images

Tips Berinvestasi Saham untuk Pemula

Setiap orang mencari cara cepat dan mudah menuju kekayaan dan kebahagiaan. Sifat manusia yang terus-menerus mencari jalan pintas dengan sedikit pengetahuan dapat membawa kita ke arah gambling. Mengandalkan keberuntungan adalah strategi investasi yang hanya dilakukan oleh orang bodoh atau putus asa.

Dalam berinvestasi, kita sering mengabaikan alat yang paling kuat yang tersedia bagi kita: yaitu waktu dan keajaiban dari compounding. Berinvestasi secara teratur, menghindari risiko keuangan yang tidak perlu, dan membiarkan uang Anda bekerja untuk Anda selama beberapa tahun dan dekade adalah cara tertentu untuk mengumpulkan aset yang signifikan.

Berikut beberapa tips yang harus diikuti oleh investor pemula.

1. Tetapkan Tujuan Jangka Panjang

Mengapa Anda mempertimbangkan untuk berinvestasi di pasar saham? Apakah Anda membutuhkan uang Anda kembali dalam enam bulan, setahun, lima tahun atau lebih lama? Apakah Anda menabung untuk masa pensiun, untuk biaya kuliah di masa depan, untuk membeli rumah, atau membangun perkebunan untuk diserahkan kepada ahli waris Anda?

Sebelum berinvestasi, Anda harus tahu tujuan Anda dan kemungkinan kebutuhan dana Anda di masa depan. Dengan mengetahui berapa banyak modal yang Anda butuhkan dan titik waktu di masa depan ketika Anda akan membutuhkannya, Anda dapat menghitung berapa banyak modal untuk diinvestasikan dan jenis pengembalian investasinya. Untuk menghitung berapa modal yang Anda butuhkan untuk pensiun atau biaya kuliah di masa depan, gunakan salah satu kalkulator keuangan gratis yang tersedia di Internet atau aplikasi di Android/iOS.

Ingat bahwa pertumbuhan portofolio Anda bergantung pada tiga faktor yang saling bergantung:

– Modal yang Anda investasikan
-Jumlah laba bersih tahunan pada modal Anda
-Jumlah tahun atau periode investasi Anda

Idealnya, Anda harus mulai menabung sesegera mungkin, menabung sebanyak yang Anda bisa, dan menerima pengembalian tertinggi yang cocok dengan profil risiko Anda.

2. Pahami Toleransi Risiko Anda

Toleransi risiko adalah sifat psikologis yang berdasarkan genetika, tetapi dipengaruhi secara positif oleh faktor seperti pendidikan, pendapatan, dan kekayaan (contohnya orang yang kaya dapat menerima toleransi resiko yang lebih tinggi) dan secara negatif berdasarkan usia (ketika seseorang semakin tua, toleransi risiko menurun). Toleransi risiko Anda adalah bagaimana perasaan Anda tentang risiko dan tingkat kecemasan yang Anda rasakan ketika ada risiko. Dalam istilah psikologis, toleransi risiko didefinisikan sebagai “sejauh mana seseorang memilih untuk mengambil risiko dalam mengejar hasil yang lebih menguntungkan.” Dengan kata lain, apakah Anda berani meresikokan Rp 1 juta untuk mendapatkan Rp 10 juta? Atau Rp 10 juta untuk mendapatkan Rp 10 juta? Semua manusia bervariasi dalam toleransi risiko mereka, dan tidak ada keseimbangan yang “tepat”.

Toleransi risiko juga dipengaruhi oleh persepsi seseorang tentang risiko. Misalnya, terbang di pesawat terbang atau mengendarai mobil akan dianggap sangat berisiko pada awal 1900-an, tetapi kurang begitu hari ini karena terbang di pesawat dan mengendarai mobil adalah hal yang biasa.

3. Kendalikan Emosi Anda

Hambatan terbesar untuk keuntungan pasar saham adalah ketidakmampuan untuk mengendalikan emosi diri sendiri dan membuat keputusan yang logis. Dalam jangka pendek, harga perusahaan mencerminkan emosi gabungan dari keseluruhan komunitas investor. Ketika mayoritas investor khawatir tentang perusahaan, harga sahamnya cenderung menurun; ketika mayoritas merasa positif tentang masa depan perusahaan, harga sahamnya cenderung naik.

Seseorang yang merasa negatif tentang pasar disebut “beruang”, sementara seseorang yang positif disebut “banteng.” Selama jam pasar, pertempuran konstan antara banteng dan beruang tercermin dalam harga saham yang terus berubah. Pergerakan jangka pendek ini didorong oleh desas-desus, spekulasi, dan harapan – emosi – alih-alih logika dan analisis sistematis dari aset, manajemen, dan prospek perusahaan.

Harga saham yang bergerak berlawanan dengan harapan kita menciptakan ketegangan dan ketidakamanan. Haruskah saya menjual posisi saya dan menghindari kerugian? Haruskah saya menyimpan stok, berharap harga akan rebound? Haruskah saya membeli lebih banyak?

Bahkan ketika target kenaikan harga saham telah tersentuh, ada pertanyaan: Haruskah saya mengambil untung sekarang sebelum harga jatuh? Haruskah saya mempertahankan posisi saya karena harga cenderung naik lebih tinggi? Pikiran seperti ini akan membanjiri pikiran Anda, terutama jika Anda terus-menerus memperhatikan harga pada layar, akhirnya emosi yang akan mendorong untuk Anda bertindak, dan mungkin itu salah.

Ketika Anda membeli saham, Anda harus memiliki alasan kuat untuk melakukannya dan memiliki target atas pergerakan harga suatu saham. Pada saat yang sama, Anda harus menetapkan titik di mana Anda akan melikuidasi kepemilikan Anda, terutama jika alasan Anda terbukti tidak valid atau jika saham tidak bereaksi seperti yang diharapkan ketika harapan Anda telah dipenuhi. Dengan kata lain, miliki strategi keluar sebelum Anda membeli suatu saham dan jalankan strategi itu tanpa emosi.

4. Pelajari Hal-Hal Dasar Terlebih Dahulu

Sebelum membuat investasi pertama Anda, luangkan waktu untuk mempelajari dasar-dasar tentang pasar saham yang menyusun pasar. Area yang harus Anda kenali sebelum melakukan pembelian pertama termasuk:

  • Rasio-Rasio Keuangan dan Definisinya. Rasio keuangan yang berkaitan dengan profitabilitas contohnya rasio Price to Earning (P/E), Earning per Share (EPS), Return of Equity (ROE), dan Compound Annual Growth Rate  (CAGR). Mengetahui bagaimana mereka dihitung dan memiliki kemampuan untuk membandingkan perusahaan yang berbeda menggunakan rasio ini dan yang lain sangatlah penting.
  • Metode Populer pada Pemilihan Saham dan Pemilihan Waktu (Timing). Anda harus memahami bagaimana analisis “fundamental” dan “teknikal” dilakukan, bagaimana perbedaannya, dan apa yang paling cocok dalam strategi pasar saham.
  • Tipe Pesanan (Order) Pasar Saham. Ketahui perbedaan antara market orders, limit order, stop market orders, stop limit orders, trailing stop loss orders, dan jenis order lain yang biasa digunakan oleh investor.

Pengetahuan dan toleransi risiko saling terkait. Seperti yang dikatakan Warren Buffett, “Risiko datang dari tidak mengetahui apa yang Anda lakukan.”.

5. Diversifikasi Investasi Anda

Cara populer untuk mengelola risiko adalah diversifikasi eksposur Anda. Investor yang berhati-hati memiliki saham dari perusahaan di industri yang berbeda, dengan harapan bahwa jika terjadi kelesuan di suatu sektor industri tidak berpengaruh ke semua saham yang dimiliki.

Kesimpulan

Investasi saham secara historis telah memberikan return yang secara signifikan lebih tinggi dari pada investasi jenis lain. Selain itu investasi saham juga menyediakan likuiditas yang mudah, visibilitas total, dan regulasi aktif. Berinvestasi di pasar saham adalah peluang besar untuk membangun nilai aset besar bagi mereka yang bersedia menjadi penabung yang konsisten, bersedia menginvestasikan waktu dan energi untuk mendapatkan pengalaman, dapat mengelola resiko dengan tepat dan bersabar, serta memanfaatkan kekuatan “compounding” yaitu dengan cara menginvestasikan kembali hasil investasinya. Semakin muda Anda memulai investasi, semakin besar hasil akhirnya.

Share:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *